Jumaat, 11 Disember 2009

Kuala Lanar Kenangan 53

Apabila Khatib Sedang Membaca Khutbah

Tadi aku bersolat Jumaat di sebuah masjid macam biasalah..Setiap ruang masjid dipenuhi dengan manusia yang ingin menunaikan kewajipan terhadap Allah.. Sedang aku khusyuk mendengar khutbah khatib minggu ini yang berkisar tentang gejala zina,tetiba aku terdengar suara riuh rendah perbualan di saf paling belakang. Rupa-rupanya sekumpulan Mat Bangla berborak sesama mereka dengan suara yang tinggi. Ntah apa yang dibualkan dalam bahasa mereka.Mungkin bercerita pasal sawit yang tak dipotong atau pasal harga bawang yang naik (Bawang merupakan bahan utama dalam masakan mereka). Setelah dijeling dan direnung oleh jemaah lain barulah mereka diam..dan ketawa pelahan-lahan..

Aku teringat beberapa minggu yang lalu..Aku bersembahyang Jumaat di salah sebuah masjid di pinggir jalan. Kebetulan plak hari hujan dan cuaca mendung.Khatib yang bertugas pada hari itu merupakan khatib tua @ veteran.Apa yang aku perasan dan timbul perasaan kesian apabila khatib tersebut gagal menyebut perkataan 'infrastruktur' dengan betul dan jelas. Setelah hampir lima kali mencubanya,barulah dia berjaya menyebutnya walaupun tak begitu tepat. Beberapa orang jemaah tersenyum-senyum kambing dan mengeleng-geleng kepala mendengarnya.

Patutnya berilah kat orang muda sebagai pelapis..ramai orang muda yang berkebolehan dan berkelayakan.. Dahla sebutan tidak tepat,suaranya kurang jelas..Intonasi suara mendatar sahaja..hancus..Takde semangat langsung nak mendengarnya..Kalau dah tak berminat nak mendengar macamana mesej dalam khutbah nak sampai kat jemaah..Carilah orang yang bersuara power sikit.Ntah-ntah geng khatib lama ni tak baca pun dulu pun teks khutbah tu..Atas mimbar baru tu la baca..Janganla kerana habuan sesikit semua nak sapu..Yang tua-tua ni sebagai penasihat je laa..tegur mana yang tak kena..

1 ulasan:

Cikgu Jang .. berkata...

memang ye kate dek awok te rodong...kat sinipun khatib pun asyik org lama je, maklum le dah diberi elaun...nak tak nak kenalah baca khutbah...

Pasal bangla tu...ngape awok tak bagi pelempang sedas dua aje sesudoh keluar dari masjid ter...bior die tahu beradab sikit...